Monday, August 11, 2014

Travelog DAY ZERO : ALLAH MAHA PERANCANG

Bismillah hir Rahman nir Rahim..

Manusia hanya mampu merancang. Selebihnya Allah yang menentukan.

Seringkali kata - kata itu aku dengar, baca dan kadang aku sendiri yang mengatakan. Dan sekarang barulah aku ingin mengongsikan sedikit pengalaman yang telah banyak mengajar aku erti kebenaran kata - kata tersebut. Bermulalah kisah perjalananku......

Pernah terlintas dalam fikiran untuk pergi travelling to UK semata - mata untuk menghadiri graduation adik kesayangan. Namun masa berlalu dengan pantas dan terlalu banyak halangan yang di hadapi. Ternyata untuk mengambil cuti sangat sukar sekali di tempat aku bekerja. Tambahan lagi kakak - kakak tidak mampu untuk mengambil cuti pada masa yang ditetapkan. Manakala Ibu sibuk dengan bisnes sendiri. Akhirnya aku mengambil keputusan untuk tidak melancong ke Negeri Barat itu. Daripada seorang diri lebih baik stay in the country. Or so I thought... 

Aku Redha dengan ketentuanNya. Mungkin belum tiba saatnya untuk aku melangkah keluar daripada Negeri sendiri. Mungkin adalah lebih baik aku berada di rumah daripada aku melihat dunia. Allah Maha Mengetahui akan apa sahaja yang lebih baik untuk hambaNya. "Its ok, be happy"

Akan tetapi... kata - kata Adik membuatkan aku rasa bersalah. Kalau tahu kami sekeluarga tak dapat nak pergi UK, dia boleh tempah tiket untuk balik Brunei lebih awal daripada yang ditetapkan. Fikir punya Fikir. Aku setuju untuk pergi ke sana walau terpaksa melancong seorang diri. Lagi sekali senangnya fikiran berubah, sedang sebelum itu aku yakin untuk tidak melancong. 

Memang betul Hati dapat di bolak balikkan dengan sewenang - wenangnya jika Allah mengkehendaki. Perasaan yang timbul juga datangnya dari hati. Mungkin sahaja hari ini engkau terasa sedih dan lemas dengan masalah yang timbul dan esok hari engkau mendapat khabar gembira yang membuatkan engkau lupa akan hal kelmarin. 

Di Dunia ini bukan untuk selamanya..
Segalanya mempunyai tempoh masa..
Dan rasa jugak mempunyai had masa..
Sedih bukan selamanya..
Bahagia bukan selamanya..
Kecewa bukan selamanya..
Cinta bukan selamanya...
kena ingat hanya di akhirat nanti barulah kekal segalanya.. 

Mengetahui akan hal itu, dapatlah kita ringkaskan bahawa segala rasa hanya sementara. Pernah tak mendengar pepatah ini? 

"A lemon juice is never delicious if you can only taste the sweetness without its sourness"

Masam Manis kehidupan. Jika hanya manis dapat di rasa, kita tidak akan menghargai hidup. Dan Allah tidak akan menciptakan "masam" kehidupan tanpa "manis"nya. Setiap sesuatu pasti ada pasangan. 

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Tiba - tiba teringat akan situasi ketika berada di Kolej. Seringkali murid - murid bercerita dan bertanya akan pendapat dan nasihat apabila mereka menghadapi masalah. Dari situ dapatlah aku perhatikan betapa ramainya yang melihat masalah seperti satu perkara yang akan di hadapinya sepanjang kehidupan. Hinggakan ada yang berfikir bahawa dia akan selama - lamanya mendapat masalah demi masalah tanpa henti. 

Allah tidak kejam! Allah tidak zalim hingga membiarkan hambaNya merasa masalah setiap hari tanpa memberikan ruang untuk bernafas dan bergembira. Pernah tak dalam satu hari itu setiap perkara yang kita lakukan hanya membuatkan kita sedih? Tidak! Mungkin di dalam satu hari ada beberapa perkara yang membuatkan kita terasa sedih namun bukan setiap saat hingga 24 jam kita akan merasa kesedihan malah kadang akan diberikan sesuatu yang lebih baik yang sangat tidak di sangka.

Jadi, kenapa berfikir masalah tidak akan hilang? Kenapa membiarkan masalah menelan kita? Kenapa biarkan masalah menjadi penghalang dan penutup kegembiraan kita? 

Jangan biarkan kesedihan menghantui dan merosakkan kebahagiaan. Bergembiralah dan bersyukurlah walau dengan sedikit pemberian dan walau sekecil mana satu perkara itu. Belajarlah daripada kanak - kanak yang lebih menghargai hidup. Betapa cantiknya dan comelnya mereka tertawa melihat bunga dan hidupan liar, berlari - lari gembira mengejar belon, tersenyum riang ketika di beri gula - gula dan aiskrim. Belajarlah dari mereka yang lebih menghargai kehidupan ini. 

Tidak cukupkah untuk kita bersyukur kerana diberikan nikmat dan anugerah di dalam hidup ini? Terlalu muliakah kita untuk tidak bersyukur padaNya? Terlalu hebatkah kita sehingga sombong untuk bersyukur padaNya? Perlukah kita diberikan harta kekayaan, isteri yang cantik, suami yang kacak, pangkat yang tinggi, keturunan yang baik dan taat untuk bersyukur?? Adakah benar setelah kita diberikan semua itu barulah kita akan bersyukur? Sungguh... Betapa jauhnya kita daripada para soleh solehah jika itu lah yang kita fikirkan selama ini. Bersyukurlah kerna diberikan nafas untuk terus hidup... 

Life can offer you so many things so be grateful for being alive

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

4 hari sebelum actual day melancong barulah cuti kena approve. Keesokkan hari baru nak tempah tiket. Yang mana aku terpaksa melalui beberapa transit untuk tiba ke destinasi. 

Brunei -> KL -> Paris -> UK
UK -> rome -> Dubai -> KL -> Brunei

Semuanya tidak dirancang! Niat di hati hanya untuk pergi melawat adik dan menemani adik yang keseorangan di negeri sana. Pernah terlintas di fikiran untuk melawat negeri luar tetapi tidak pernah terlintas dalam fikiran untuk belayar tanpa teman. Sungguh Allah Maha Perancang. 

Takut. Kaku. Gementar.

Segala macam imaginasi bermain dalam fikiran. Tapi perlukah aku untuk bersangka buruk akan perkara - perkara yang berlaku pada diriku sedang aku tahu bahawa Allah akan sentiasa melindungiku. Perlukah aku berfikiran negatif sedangkan aku sentiasa ingat akan kata-kataNya.. Betapa dekatnya Dia... dan pertolonganNya lebih dekat lagi pada hamba-hambaNya yang meminta padaNya. Hanya perlu Yakin & Doa! 

Tawakal tu alAllah la hawla wala quwata illa billah... Doa yang tidak pernah ditinggalkan untuk menjaga diri.

Bukankah semua rasa itu terbitnya dan hadirnya kerana Allah yang menciptakan? Maka padaNya lah kita meminta untuk di berikan kekuatan serta keberanian untuk menghadapi rintangan serta meminta perlindungan dari segala bencana dan malapetaka. Di lubuk hati perlu di tanamkan keyakinan yang tinggi terhadap perlindungan Allah maka Allah akan memberikan jalan dalam setiap kesusahan, perlindungan dalam setiap bala bencana. Berbaik sangkalah pada Allah..

Sehari sebelum melancong, aku tetap menjalankan tugasku di tempat kerja. Apabila di imbas kembali, terasa malu jugak kerana terlalu banyak mengeluh. Astaghfirullah hal 'azim.. Kurangkan keluh kesah dan lebihkan kepada bersyukur. Ujian... datang dari mana - mana. Ganjaran.. datang dari kesabaran menghadapi ujian.

Berfikir sejenak akan hidup sebelum aku mendapat pekerjaan. Iaitu saat aku masih bertungkus lumus untuk menimba ilmu hingga ke menara gading. Terlalu banyak perkara yang terjadi hingga kadang membuatkan jiwa lemas. Namun sekarang aku lebih dewasa, lebih mengerti erti kehidupan dan manisnya ganjaran setelah berakhirnya satu perjuangan. Menimba ilmu bukanlah hingga Ijazah (Degree) sahaja. Ianya berlarutan hingga kita menutup mata. Dan salah satu ganjaran jerih payah aku belajar ialah menjejakkan kaki ke Negeri Barat. Mudah - Mudahan diberi peluang dan dipanggil untuk menjadi tetamu Allah di Tanah Suci Mekkah nanti. Aamiin ya robbal alamiin..

Tiadalah sesuatu itu terjadi melainkan Allah telah merancangnya terlebih dahulu di dalam kitab Lauh Mahfuz..
Tiadalah sesuatu itu dapat di laksanakan melainkan Allah mengkehendakinya..
Dan tiadalah sesuatu yang di rancang itu dapat di jalankan melainkan Allah membenarkannya..
Alhamdulillah... Alhamdulillah... Alhamdulillah.....
Alhamdulillah kerana memberikan aku peluang ke sana...
Alhamdulillah kerana mengajar aku banyak perkara dari pengalaman..
Alhamdulillah kerana sentiasa memberikan hidayah petunjuk..
Alhamdulillah kerana ditemukan dengan insan - insan yang di sayangi dan dihargai..
Alhamdulillah kerana sentiasa di lindungi walau aku hanya insan biasa yang sering lupa..
Alhamdulillah kerana memberikan aku hidup yang penuh makna dan sangat berharga..
Alhamdulillah ya Allah ya Rahman ya Rahim....

Janganlah kita melihat sesuatu perkara itu sebagai perkara yang remeh temeh tanpa mengaitkan dengan Tuhan yang mencipta alam semesta dan kita. Lihat. Dengar. Rasa. Fahami. Dan Ingati. Tiada yang lain yang berhak di sembah melainkan Allah.. Dan Allah Maha Merancang dan Maha Mengetahui akan perkara - perkara yang baik untuk hamba - hamba Nya.

Semoga pengalaman ini bermanfaat buat yang membaca. Aamiin..

- Thalibah Nazahah - 

Sunday, August 10, 2014

SERULAH KEPADA KEBAIKAN

بسم الله الرحمن الرحيم 

Segala puji-pujian hanya bagi Allah S.W.T, Yang Maha Pemurah dan Maha Pengasih. Selawat dan Salam buat junjungan kita, Nabi Muhammad S.A.W, kaum kerabat dan sahabat2 baginda serta para solehin yang terdahulu. Semoga Allah sentiasa mencucuri rahmat untuk kita dan semua kaum muslimin dan muslimat sejagat. Allahumma Ameen..

Bertemankan cadbury chocolate drink dan komputer riba yang sering menjadi mangsa pencetus idea, jari jemari semakin pantas menekan keyboard. Apakah yang mengerakkan hati kecil ini untuk kembali semula ke blog yang telah lama di tinggalkan? Setentunya Allah S.W.T, Pencipta sekalian umat, Pemberi Ilmu dan Ilham, Pemberi Hidayah dan Petunjuk serta Yang Maha Kuasa atas segala ketentuan dan takdir. Alhamdulillah, Allah berikan peluang untuk saya mengongsikan sedikit ilmu dan pengalaman yang telah berputar di sekeliling kehidupan saya. Dan Alhamdulillah, Allah telah takdirkan untuk kamu membaca blog ini yang mudah - mudahan dapat memberikan manfaat buat semua termasuk saya sendiri. Semoga tulisan ini membuka minda dan mengerakkan hati pembaca dan semoga kita sama - sama bermuhasabah diri dalam pencarian menuju Redha Allah. 

"Ya Allah, Ya Tuhan kami yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,

Kurniakanlah kami kebaikan di Dunia dan di Akhirat,

Jauhkanlah kami daripada Api Neraka,

dan Masukkanlah kami dalam golongan hamba-hambaMu yang menghuni syurgaMu

dan yang mendapat Redha KeampunanMu

serta mendapat zuriat keturunan yang soleh dan solehah" 

Aamiin ya robbal alamiin...

@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@

SERULAH KEPADA KEBAIKAN

Daripada Anas r.a., dia berkata : Kami bertanya, 

"Ya Rasulullah, kami tidak akan menyuruh orang untuk berbuat baik sebelum kami sendiri mengamalkan semua kebaikan dan kami tidak akan mencegah kemungkaran sebelum kami meninggalkan semua kemungkaran."

Maka Nabi S.A.W bersabda, 

"Tidak, bahkan serulah kepada kebaikan meskipun kalian belum mengamalkan semuanya, dan cegahlah daripada kemungkaran, meskipun kalian belum meninggalkan semuanya."

(Riwayat Tabarani)

@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@

Pernah tak terlintas dalam fikiran bahawa diri terlalu banyak berdosa dan tak layak untuk menegur?
Pernah tak terasa janggal untuk menegur orang berbuat baik kerana diri terasa hina?
Pernah tak terasa nak menegur namun terpaksa berdiam kerana teringat akan situasi sendiri?
Pernah, pernah dan pernah!

Jujur saya katakan, itulah yang saya rasakan sebelum saya membuat keputusan untuk meneruskan perjuangan baik ini. Iaitu misi menyebarkan ilmu kefahaman Islam buat "Meraih cinta yang Hakiki"...

Diri sendiri bukanlah orang alim ulama, layakkah saya membawa hadith dalam nasihat - nasihat saya?
Diri sendiri belum cukup faham dengan Islam, layakkah saya untuk memberi ilmu yang sedikit ini?
Diri sendiri belum cukup bertaubat, layakkah saya untuk menegur orang supaya bertaubat?
Diri sendiri belum cukup iman, layakkah saya untuk memberi nasihat tentang iman?
Dan bermacam - macam persoalan tentang "KELAYAKKAN" yang bermain dalam fikiran. 
LAYAKKAH SAYA?

ALLAH Dengar. ALLAH Faham. ALLAH Tahu. Kita DOA & PINTA. ALLAH Beri Jawapan.

Walaupun soalan itu tidak pernah saya suarakan secara zahir dengan mendalam kepada siapa - siapa.
Namun jawapannya ternyata sudah ada di depan mata. 

HARI RAYA bersama AN-NISAA telah memberikan jawapan yang sangat jelas untuk saya :')

Ana July a.k.a Nyut2 telah menghadiahkan buku yang berjudul "PUJUKLAH HATI - by BONDA NUR". Sebuah buku motivasi yang banyak bercerita tentang hati. Hati yang memang diketahui sangat susah untuk dikendalikan. 

Hati...
Mudah Merajuk
Mudah Marah
Mudah Sedih
Mudah Kecewa
Mudah Gembira
Mudah Terharu
Hati..
Menjadi pengukur diri sendiri..
Orang lain tidak mengetahui..
Namun sendiri tahu akan rahsia diri..
Dimana kah letaknya Allah dalam hati?
Sejauh manakah perjalanan kita untuk Akhirat nanti?
Bersediakah kita untuk mati?
Semuanya boleh di cari...
di dalam Hati...

Hati...
Berhati - hatilah dengan hati...
Pujuklah hati..
Untuk kembali...
Ke jalan Taubat pada Ilahi..
Ke jalan yang lebih di Redhai...
Pujuklah hati...

Bicara ilmiah bersama AN-NISAA membuka minda yang setelah sekian lama tertutup. Sungguh.. sedih rasanya apabila menyedari betapa ruginya masa dipersiakan kerana sering memikirkan soal "LAYAK". 

Pembaca dan Sahabatku, Silalah buang ke tepi persoalan "LAYAK" itu 
dan terapkan dalam minda untuk sentiasa berjuang DEMI ALLAH. 
Sentiasa MENYERU KEPADA KEBAIKAN walaupun kita 
bukan Ustazah atau Ustaz atau yang berkelulusan doktor 
atau bukan yang berkelulusan tinggi atau bukan yang kaya 
atau berpangkat Kaunsellor. 
Tepis ketepi semua perkara - perkara yang membolehkan kita "menelan liur" daripada menasihati. 
Sebarkanlah... 
Yang baik - baik di sebarkan, yang jahat - jahat di tegah. 

Jika kita hendak mengira kelayakkan dan hanya alim ulama sahaja yang boleh menyebarkan, maka berapa ramaikah alim ulama di dalam dunia ini yang mampu menyebarkan keindahan islam? Jika kita hendak tunggu hingga kita mempunyai kelulusan Ijazah bahagian Agama maka sampai bilakah hendak menyimpan ilmu dan kedekut untuk berkongsi ilmu?

@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@

Dari Abu Hurairah r.a., dari Nabi S.A.W sabdanya

"Sesiapa yang ditanyakan kepadanya mengenai sesuatu ilmu (agama) lalu ia meyembunyikannya nescaya Allah mengekang mulutnya dengan kekang dari Api Neraka pada Hari Qiamat kelak" 

(Riwayat Abu Daud dan Termizi)

@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@

Hadith tersebut menerangkan akan balasan yang buruk buat mereka - mereka yang menyembunyikan ilmu Agama. 

Memang tidak dapat dinafikan kadang terlintas dalam fikiran, bukan tidak mahu menyampaikan namun ilmu terlalu sedikit. Belum cukup bersedia untuk memperbincangkan soal agama kerana takut di soal lebih lanjut oleh yang mendengar. Wahai sahabatku, renungkanlah hadith di bawah..

@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@

Dari Abu Bakrah r.a., dari Nabi S.A.W sabdanya

"Hendaklah orang yang hadir (mendengar hadis ku) menyampaikannya kepada orang - orang tidak hadir kerana sesungguhnya diharap orang yang disampaikan hadis itu kepadanya lebih hafaz dan lebih faham daripada yang menyampaikannya" 

(Riwayat Bukhari dan Muslim)

@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@

Menyampaikan ilmu Agama adalah menjadi tugas kepada sesiapa yang mengetahui. Dan boleh jadi orang yang mendengar akan ilmu itu lebih faham lagi mengenai ilmu yang kita sampaikan. Maka terjadilah situasi "Win-Win", Kita memberi ilmu, kemudian perbincangan tentang ilmu akan memperkembangluaskan lagi ilmu kita. Daripada menyimpan ilmu yang akan membolehkan kita terlupa kerana tidak di amalkan atau tidak di sebut - sebut.

Ruginya sahabat - sahabat islam yang lupa tentang islam yang sering mementingkan persahabatan dan persatuan "Cintailah saudara - saudaramu sepertimana engkau menyintai dirimu".
Jika benar kamu cinta akan Allah, Rasul2 Allah dan Islam maka serulah sekalian umat untuk kebaikan.

Jangan hanya mementingkan diri sendiri untuk berusaha menjadi baik sedang saudara sekeliling masih di dalam lumpur. Kejamnya kita. Begitukah ajaran Islam? Membiarkan mereka menempah Neraka?
Tidak! Tidak sama Sekali!

@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@

Dari Abu Hurairah r.a., dari Nabi S.A.W sabdanya

"Sesiapa yang mengajak ke jalan mengerjakan sesuatu amal yang baik, adalah baginya pahala sebanyak orang - orang yang menurutnya, dengan tidak mengurangi sedikit pun pahala itu dari pahala - pahala mereka dan (sebaliknya) sesiapa yang mengajak ke jalan mengerjakan sesuatu amal yang menyesatkan, adalah ia menanggung dosa sebanyak dosa orang - orang yang menurutnya dengan tidak mengurangi sedikit pun dosa itu dan dosa - dosa mereka" 

(Riwayat Muslim, Abu Daud dan Tirmidzi)

@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@

Lihatlah betapa Allah Maha Pemurah. Dengan hanya menyeru kepada kebaikan kita boleh mendapat pahala. Dengan hanya niat yang baik kita boleh mendapat pahala. Dengan hanya amalan yang sedikit dan berterusan kita boleh mendapat keampunanNya maka tidakkah itu mengerakkan hati kita untuk berusaha lebih gigih lagi demi cintaNya? Jika kita tidak mampu untuk bersolat sunat tahajjud setiap malam, membaca Al-Quran 30 juz setiap hari, berdzikir 1000 kali setiap malam. Tidak mengapa! Sedikit demi Sedikit. Mula lah dengan menyeru kepada kebaikan.

Ingat! Seru kepada kebaikan dan coba untuk perbaiki diri!
Tidak mengapa jika ketika menyeru kita masih terkapai - kapai.
Tidak salah jika ketika kita menyeru kita masih berbuat dosa
Setiap manusia tidak akan lari daripada membuat dosa
Maka sertailah dengan Istighfar setiap kali terjerumus dalam lembah dosa

Bukan bermaksud membenarkan semua untuk menyeru kepada kebaikan dan membiarkan diri sendiri membuat dosa yang berterusan. Tentu sahaja teguran dan seruan yang kita berikan itu bukan hanya untuk orang lain tetapi untuk kita sendiri jugak.
Seru dan Usaha sendiri!
Jangan biarkan diri menyeru membuta tuli...
Jangan biarkan diri menyeru tanpa memperbaiki diri...

Serulah sahabatku...
Serulah yang engkau cintai kepada kebaikan..
Jika benar engkau cinta, jangan tendang dia ke neraka
Jika benar engkau cinta, pimpinlah dia ke syurga
Jika benar engkau cinta, jangan terusan membiarkan dia berdosa
Jika benar engkau cinta, jangan biarkan dia hanyut dalam alam maya
Berpijaklah di dunia nyata..
yang mana akhirat nanti akan tetap menjadi rumah kita.

Akhir kata, Alhamdulillah... Tulisan Bonda Nur telah banyak memberi pengajaran buat saya. Semoga di berikan kesempatan untuk bertemu penulis yang telah membuka mata hati dan membuatkan hati keras ini terharu menghayati nukilan jiwanya sendiri. Alhamdulillah.... Kisah persahabatan bersama AN-NISAA memang sentiasa menjadi motivasi dan inspirasi hidup ini. insya ALLAH.. Mudah-Mudahan ukhwah ini akan diberkati dan dirahmati ALLAH selalu serta Mudah - Mudahan kami akan sentiasa bersama di JANNAH nanti. AAMEEN.. :')
Thank you Nonie, Zira & Nyut2 for always being there to support me with touching words, motivations, wise words as well as for sharing happiness and sadness together. Betullah kata pepatah "Bersatu kita Teguh, Bercerai kita Roboh". Uhibbuki Fillah :)

- THALIBAH NAZAHAH -


Tuesday, October 15, 2013

BIAR....


BIAR

“Biar aku berbicara denganmu tanpa  suara dari kejauhan dulu..
Biar aku menjagamu tanpa menjagamu..
Biar aku memerhatimu tanpa memerhatimu..
Biar aku biarkanmu terbang bebas dulu sebelum aku jumpa kamu dan kamu jumpa aku..
Biar kamu tahu nanti jika benar semua biarku ini mampu membawa kamu bertemu aku,itu ‘sesuatu’ yang datangnya dari yang Maha Tahu..

Biar aku membelaimu dengan sentuhan doa dulu kerana bagiku itulah satu-satunya telefon hatiku yang menghubungkan aku dengan Dia & kamu walaupun yang bersuara hanya aku..
Biarkan aku dengan biarku kerana walau dalam biar,aku tetap jaga & ‘sedar’ dengan semua Qada’ & Qadar..” 

- Dr.Anwar Fazal Abu Bakar -

Pada yang belum berjumpa, jangan putus asa dan jangan pernah putus doa. Buat mereka yang sudah ada yang 'berkenan', sapalah dia dengan cara yang betul & jika dia bersetuju, teruslah disapa walinya. Jangan tunggu lama - lama, mahu bercinta dulu kononnya. Jaga - jaga. Nikmat selepas perkahwinan tak akan dirasa sepenuhnya jika kamu sudah tahu & alami semua sebelumnya. Yang rahsia itu yang buat kamu nanti teruja. 

Untuk semua yang mengagumi & meminati 'dia' dari jauh, harap untuk sentiasa menjaga diri dan hubungan dengan Allah. Semoga dipertemukan dengan jodoh yang baik. Yang dengannya mendapat kebahagiaan dunia & akhirat Aamiin...

Monday, October 14, 2013

Taubat Seorang Hamba


Hati hitam mengenangkan 
dosa - dosa yang ku lakukan
oh Tuhan yang maha kuasa
Terima taubat hamba berdosa

ku akui kelemahan diri
ku inssafi kekurangan ini
ku kesali kejahilan ini
terimalah.. terimalah.. terimalah.. taubatku ini...

telah aku merasakan 
derita jiwa dan perasaan
kerna hilang dari jalan
menuju redhaMu ya tuhan

ku akui kelemahan diri
ku inssafi kekurangan ini
ku kesali kejahilan ini
terimalah.. terimalah.. terimalah.. taubatku ini...

Di hamparan ini ku meminta
moga taubatku diterima

ku akui kelemahan diri
ku inssafi kekurangan ini
ku kesali kejahilan ini
terimalah.. terimalah.. terimalah.. taubatku ini...

Sunday, October 13, 2013

Alhamdulillah.. for everything.. :')

Alhamdulillah.. 
For all the things that you've given to me... 
For all the things that you made me see & feel.. 
Thank you Allah..

Thank you Allah for giving me the chance to meet all the wonderful people in my life..

An-Nisaa...
Wonderful girls with sweet & lovely personality..
People I can depend on.. 
Sharing the same dream..
To be the best in Dunya and...
Insya Allah.. Jannah the destination :')







My Friends...
Always sharing laughters & great experiences..
Shining bright with smiles on their faces..
Awesome company with Awesome friends...
May Allah always guide us.. Amiin..






My Students...
Hadrah & Gulintangan...
Taught me how to be a good teacher..
& taught me to be understanding for others situation..
Sharing the same passion...
You are all great students ^_^
With good attitude...
Hope you all will be successful in Life & Akhirat.. Aamiin..




My bestfriends..
For teaching me what life can offer..
For making me see that there is so much in life if you can just..
get to know Allah better.. :')


Thank you Allah.. Alhamdulillah.. Alhamdulillah.. Alhamdulillah...

Jika kami menghitung anugerahMu kepada kami,
butiran pasir di pantai pun tidak mencukupi.. 
Sungguh sedikitnya kami bersyukur atas kurniaanMu..
Malah lebih banyak kami mengeluh kerana ujianMu..
Sedangkan kami tahu bahawa..
Ujian dunia untuk melihat siapakah yang beriman..
dan siapakah yang layak untuk menghuni syurgaMu..
Kerana cinta, Engkau beri kami ujian..
Kerana kasih, Engkau berikan kami nikmat..

Ya Allah, tetapkanlah hati kami dalam ketaatan untuk beribadah kepadaMu.. 
Aamiin... 






Saturday, October 12, 2013

Kerja yang Mencabar "Guru"

Bismillahhirrahmannirrahim..

Assalamualaikum warahmatullah hiwabarokatuh.. 

Segala puji-pujian hanya bg Allah, Tuhan yang satu, yang Maha Mengasihani dan Maha Menyayangi. Selawat dan salam atas junjungan kita Nabi Muhammad S.A.W. Semoga Allah sentiasa memberkati kita dalam apa jua pekerjaan yang dilakukan dan semoga niat kita semuanya dilakukan demi Allah dan demi mendapatkan redha serta ampunan-Nya aamiin.. 

Guru, pekerjaan yang di pilih bagi segelintir masyarakat di dunia. Pekerjaan mulia yang dengannya jika di lakukan dengan baik dan penuh dedikasi akan menjadi penyelamat ketika di akhirat nanti, insya Allah.. Bukanlah saya bermaksud untuk mengatakan bahawa pekerjaan lain tidak mulia. Bahkan Semua pekerjaan yang halal adalah mulia di sisi Allah asalkan niat di hati demi Allah.  

Sebelum menghuraikan dengan lebih lanjut tentang pekerjaan seorang guru adalah lebih baik saya menghuraikan dengan ringkas tentang "Kerja sebagai Ibadah". Mungkin sesetengah orang Islam menganggap bahawa ibadah adalah solat lima waktu, berpuasa di bulan ramadhan, naik haji, berselawat dan bertahlil sahaja. Sedangkan pada hakikatnya, pekerjaan seharian kita juga termasuk dalam kategori ibadah. 

Di dalam Al-Quran sendiri mengatakan bahawa umat islam di nasihatkan untuk bekerja dan sentiasa ingat akan Allah.

Surah Al Jumuah, ayat 10 bermaksud:
"Kemudian setelah selesai solat, maka bertebaranlah kamu di muka bumi (untuk menjalankan urusan masing - masing), dan carilah limpah kurniaan Allah, serta ingatlah Allah sebanyak - banyaknya (dalam setiap keadaan), supaya kamu berjaya (di dunia dan akhirat)."

Pengertian 'kerja sebagai ibadah':-
"Tugas atau tanggungjawab untuk meraih pendapatan dan keredhaan Allah"

Walau dengan hanya menyapu sampah diluar rumah demi kebersihan dan niat kerana Allah (Sabda Rasulullah S.A.W, "Kebersihan itu adalah separuh daripada iman") adalah dikira ibadah juga apatah lagi kerja kita baik sebagai guru atau polis atau askar atau pembantu rumah dan lain - lain lagi. 

Berikut adalah ciri - ciri kerja yang di anggap ibadah:

1) Niat kerana Allah

2) Berteraskan iman dan taqwa

3)Tidak meninggalkan yang wajib

4) Bekerja untuk keperluan diri. 
Rasulullah S.A.W bersabda yang bermaksud "Jika seseorang di antara kamu pada tengahari mengambil kayu di belakangnya, sehingga dia dapat bersedekah darinya dan mencegah daripada meminta - minta maka yang demikian adalah lebih  baik baginya dari meminta - minta kepada orang lain sama ada diberi atau tidak kerana tangan yang di atas adalah lebih baik daripada tangan yang di bawah, mulailah daripada yang terdekat"

5) Bekerja untuk keperluan keluarga. 
Rasulullah S.A.W bersabda bermaksud: "Sesungguhnya Allah sangat cintakan kepada orang mukmin yang bekerja"

6) Bekerja untuk keperluan masyarakat. Seperti yang di ketahui, tidak semua manusia mahir dalam setiap bidang, Atas sebab itu, kemahiran individu dapat menyumbang kepada kesejahteraan masyarakat (fardhu kifayah) sebagaimana Firman Allah yang bermaksud, "Bertanyalah pada orang yang lebih tahu jika kamu tidak mengetahui".

7) Bekerja untuk memakmurkan bumi Allah. Pekerjaan yang kita lakukan mempunyai hubung kait yang rapat dengan unsur kehidupan manusia di dunia selain memelihara segala nikmat Allah yang dikurniakan di muka bumi ini.

Berbalik kepada tajuk sebenar, marilah kita sama - sama menghayati pekerjaan yang mencabar sebagai seorang guru. Mengajar sangat senang tetapi membuatkan students faham sangatlah challenging (mencabar). Di tambah lagi dengan karenah students yang suka menangguh kerja sekolah dan kerja rumah serta karenah students yang suka menganggu kelas. 

Kesabaran dan keprihatinan terhadap students adalah sangat - sangat di titikberatkan. Sabar dengan karenah students yang kadang tidak hormat dengan guru dan sabar dengan karenah ibu bapa yang sering menyalahkan guru jika anak mereka tidak dapat markah yang tinggi ketika peperiksaan. 

Kajian mengatakan bahawa kebanyakkan orang - orang yang menghidap penyakit darah tinggi terdiri daripada guru - guru. Ini disebabkan oleh bebanan kerja yang bukan sahaja membuat lesson plan, alat bantu mengajar malahan admin work serta melayan karenah pelajar - pelajar yang ramainya mencecah 100+ orang. Ibu yang mempunyai tiga orang anak kadang merasakan sangat susah untuk menjaga, sedang  seorang guru yang menjaga beratus - ratus anak murid tentu sahaja merasa beban dan tanggungjawab yang sangat berat. 

Jika saya hendak menghuraikan apakah kerja - kerja seorang guru memang boleh jadi satu buku. Yang penting mendidik anak menjadi seorang yang berguna dan berilmu terlalu banyak halangan dan ujian malah ramai yang menganggap pekerjaan sebagai guru tidak berbaloi dengan gaji yang rendah. Kenapalah manusia suka memikirkan tentang ganjaran dunia sedang di akhirat nanti duit dan harta tidak akan dapat menolong kita. Terlalu senang dengan bahagia dunia sehingga lupa yang ganjaran akhirat lebih berguna.

Demi untuk menyemarakkan semangat juang para guru - guru, ingatlah selalu akan hadith di bawah ini:-

"Setiap amal akan putus apabila seseorang meninggalkan dunia kecuali doa anak yang soleh, harta yang diwakafkan dan ilmu yang di ajarkan"

Andai semua guru ingat bahawa amal yang takkan putus ialah ilmu yang bermanfaat yang di ajarkan kepada murid - murid mungkin ramai guru - guru akan berlumba - lumba membuat yang terbaik demi Allah. Dengan menitipkan di dalam hati bahawa segala pekerjaan di buat untuk keampunan Allah in shaa Allah pekerjaan mencabar sebagai seorang guru boleh dipikul. Ingat "Selepas kesusahan pasti akan di susul dengan kesenangan", bersusah - susah dahulu bersenang - senang kemudian.

Akhir kata dari saya, terima kasih kepada Guru - guru yang telah banyak mengajar erti kehidupan kepada saya. Jasamu akan tetap di kenang, semoga Allah sentiasa melindungi & memberi Rahmat kepada guru - guru Aamiin ya robbal Alamiin.. 

"We use Numbers in measurements of time, length, weight, speed, height and many more. But I can never use Numbers in measuring the kindness, knowledge & effort that my Teachers put in for me. Thank you Teacher, you are the best" (Nad, 2013)




Monday, October 7, 2013

Kaifa Iman?

Bismillahirrahman nirrahim..

Assalamualaikum Warahmatullah hi wobarokatuh..

Ya ukhti, ya Akhi.. Kaifa Iman.. (^_^). Apabila blog telah lama ditinggalkan kini persoalan iman di ajukan. Telah lama saya ingin mengarang sesuatu namun ilham dan masa tidak bertemu. Kadang keinginan untuk mengemas kinikan blog di halang dek kesibukan yang kunjung tiba. Now, terfikir pulak.. Kerja takkan pernah habis dan sayalah yang sepatutnya mencari masa untuk membuka kembali ruang untuk berfikir... ruang untuk bernafas.. dan ruang untuk muhasabah diri sendiri. Semoga post ini akan memberikan manfaat kepada semua Aamiin.. 

Pertama - tama, persoalan yang perlu di ajukan buat kita semua, buat kawan - kawan, saudara jauh & dekat serta orang sekeliling adalah keteguhan iman di dada. Apakah yang telah terjadi dengan iman kita selama masa berlalu? Adakah diri semakin ingat padaNya? Adakah diri terasa semakin dekat denganNya? Adakah hari - hari di penuhi dengan rasa syukur terhadap kurniaanNya atau dipenuhi dengan kesedihan terhadap hidup yang semakin susah di hadapi? Adakah terlihat akan kebaikan orang sekeliling ataupun terasa akan kezaliman manusia sekeliling? Adakah diri semakin hari semakin positif? Begitulah cara.. untuk mempersoalkan tentang iman di dada. Semakin meningkat? Seperti biasa? atau Semakin turun? 

Cara untuk kita mengenal diri adalah dengan mengenal tahap keimanan kita. Semak balik sejauh mana kita sudah melangkah. Ingat, kebahagiaan hidup bukan terletak pada status, kerjaya & harta sebaliknya pada kebahagiaan rohani.. yang terbitnya dari hati yang sering mengingati Allah. percayalah.. hati lebih tenteram dengan zikrullah :)

Apakah dia tahap keimanan? dan bagaimanakah caranya untuk kita mengetahui kita berada di tahap yang mana satu? 

5 tahap keimanan:-
1) Iman Taqlid

  • Iman 'pak turut'.
  • pegangan Islamnya tidak kuat dan prinsip Islamnya tidak kukuh.
  • Dia tidak ada alasan yang kuat mengapa dia beriman.
  • Dia ada dalil-dalil akal dan Al-Quran/as-Sunnah untuk membuktikan keyakinannya.
  • Mengikut qaul yang lebih jelas,Iman Taqlid ini tidak sah.Segala amal ibadat orang yang beriman Taqlid adalah tertolak dan tidak mendapat pahala di sisi Allah Taala.


2) Iman Ilmu

  • Iman berdasarkan Ilmu.
  • Iaitu seorang yang telah mempelajari tentang Allah,Malaikat2,Rasul2 dan Nabi,Kitab2,hari Qiamat dan lain-lain yang diwajibkan mengimaninya.
  • Iman dan keyakinannya berasa dan kuat bertunjang pada akal.
  • Iqtikadnya disertai dengan dalil-dalil yang kuat serta pegangan yang kukuh.
  • Dia tidak mudah goyang atau terpengaruh dengan ideologi lain.
  • Tetapi orang yang beriman Ilmu,tidak takut akan Allah Taala dan mudah berbuat derhaka kepada-Nya.
  • Mereka juga hanya mampu memperkatakan Islam,tetapi tidak mampu berbuat atau mengamalkannya.jadi,Iman Ilmu belum lagi dapat menyelamatkan seseorang itu dari neraka Allah.


3) Iman 'Ayyan

  • Hasil daripada tarbiyah dan mujahadah yang bersungguh-sungguh orang yang beriman 
  • Ilmu akan meningkat kepada Iman 'Ayyan.
  • Imannya bertempat di hati,bukan lagi di fikiran.
  • Hati orang-orang yang beriman 'Ayyan sentiasa mengingati Allah, ibadahnya khusyu' dan ia sentiasa merasa kebesaran Allah Taala.
  • Pabila disebut nama Allah, gementar hatinya.
  • Semua perintah Allah Taala dipatuhi dengan penuh rela dan kesungguhan.
  • Ia terlalu sensitif dengan dosa serta sangat berakhlak dengan Allah dan manusia.
  • Setiap ujian dihadapi dengan penuh sabar.
  • Ia juga sentiasa mendapat bantuan dan pertolongan dari Allah Taala.
  • Orang yang berada di peringkat Iman 'Ayyan tidak lama dihisab di Akhirat dan ia mudah masuk Syurga.


4) Iman Haq

  • Seseorang yang mencapai Iman Haq,mata hatinya melihat Allah Taala.
  • Ertinya setiap kali melihat kejadian dan kebesaran Allah Taala,hati dan fikirannya tertumpu kepada Allah.
  • terasa takut dan hebat kepada Allah setiap masa.
  • Hatinya tidak lekang mengingati Allah dan sentiasa karam serta khusyu' dalam kesyahduan cinta pada Rabb.
  • Hatinya tidak terpaut dengan dunia dan ia tidak dapat dilalaikan oleh nafsu mahupun Iblis laknatullah.
  • Mereka yang beriman 'Ayyan digelar Muqarrobin oleh Allah Taala,yakni orang yang hampir dengan-Nya.


5) Iman Hakikat

  • Inilah peringkat iman yang paling sempurna dan tertinggi yang dimiliki oleh Rasul2, Nabi2,khulafa' ar-Rasyideen serta wali-wali besar.
  • Mereka akan ditempatkan oleh Allah Taala di dalam Syurga yang paling tinggi.
  • Hidup mereka setiap masa asyik dangan ibadah.
  • Ibadah mereka cukup hebat, solat sunat paling kurang 300 rakaat sehari semalam.
  • Budi serta akhlak adalah yang terbaik dan paling terpuji.
  • Allah Taala akan menurunkan barakah di mana sahaja mereka berada.
  • Mereka digelar golongan 'superscale' Akhirat.Hidup dalam Syurga yang maha Indah lagi maha lazat.Allah mengurniakan yang sedemikian itu sebagai membalas cinta dan pengorbanan hakiki yang cukup besar semata-mata kerana Allah !

Di manakah tahap keimanan kita ?Sama-samalah kita sentiasa memuhasabah diri serta mempertingkatkan keimanan kita dengan mengerjakan amalan kebaikan dengan bersungguh-sungguh,iltizam dan istiqomah.Berbahagialah dengan berita gembira dari Allah Taala dalam surah Ali Imran, ayat 139 :

Maksud :Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah(pula) kamu bersedih hati,padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi(darjatnya) jika kamu orang-orang yang beriman.




Keteguhan hati, Kesabaran Jiwa terbitnya kerana iman..
Ketaatan, Ketakwaan terhadap Allah S.W.T..
Doa yang tidak henti - henti..
Istiqomah dengan amalan yang mengharapkan keampunan Allah S.W.T
Cinta yang berputik terhadap Pencipta yang Maha Pengasih lg Maha Penyayang..
Syurga yang di impikan.. Neraka yang ditakuti..
Begitulah fikiran seorang hamba yang ingin dekat denganNya..

Ketakutan pada ajal yang tidak diketahui akan tibanya..
Ketakutan pada seksa Allah S.W.T atas dosa yang dikerjakan..
Senyum apabila teringat janji Allah yang kita mampu menjadi bidadari syurga..
Gembira mendengar berita indah dari kalam Allah..
Ya Allah.. Ya Allah.. Ya Allah.. 
Kami memohon agar diri sentiasa di berikan hidayah & petunjuk yang lurus..

Ya Allah, Dzat yang memalingkan hati, palingkanlah hati kami kepada ketaatan beribadah kepada-Mu.
Ya Allah, akhirilah umur kami dengan kesudahan yang baik dan janganlah kiranya Engkau akhirkan umur kami dengan kesudahan yang tidak baik. 
Aamiin ya robbal Alamiin.. 

Jika hati semakin rasa gelisah dengan dunia, muhasabah diri sendiri. Selak semula iman di hati. Di sanalah yang dapat mengubah segala - galanya.. 

Di akhiri dengan Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah.. Robbana aatina fiddunya hasanah. wa fil akhirati hasanah waqina azabannar. wassalallahu 'ala sayyidina Muhammad wa 'ala alihi wa sohbihi wasallim. walhamdulillah hi robbil alamiin.. 

About

Close your Eyes and Listen to the sound of the Wind, Birds and Waves. Now, Open your Eyes and Close your Ears, Look at the views of Sunset and Sunrise. MasyaAllah.. Beautiful Dunya. Alhamdulillah~ you're here because of Allah. Allahuakbar!

About Me

My Photo
Yang baik datangnya dari Allah dan yang buruk datangnya dari saya sendiri